Back To Top
Komplek Perguruan Terpadu, Jl. K.H Ahmad Dahlan KM. 4 RT.03 No.51 Kelurahan. Mangkol Kecamatan. Pangkalan Baru Kabupaten. Bangka Tengah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Telp/Fax. 0717-431 771 Email : stkip.mbb@gmail.com Website : www.stkipmbb.com
::: CEK LIST KELENGKAPAN BERKAS UNTUK UJIAN PROPOSAL, YUDISIUM dan DATA PENDUKUNG LAINNYA DAPAT DILIHAT DI MENU UNDUHAN::: UNTUK SAAT INI SIAKAD SUDAH DAPAT DIAKSES KEMBALI ::: INFORMASI SURAT KETERANGAN YANG DIKELUARKAN LSIK DAPAT DILIHAT DIMENU UNDUHAN ::: JADWAL UJIAN SKRIPSI DAPAT DILIHAT DI PENGUMUMAN ::: INFORMASI PENTING : SEGALA PENGUMUMAN & AGENDA YANG BERKAITAN DGN KEGIATAN KEMAHASISWAAN/KAMPUS DAPAT DILIHAT PADA MENU INFORMASI
Loading...

Rabu, 22 April 2015

PEMBELAJARAN MICROTEACHING

Microteaching berasal dari dua kata yaitu micro yang berarti kecil, terbatas, sempit danteaching berarti mengajar. Jadi, Microteaching berarti suatu kegiatan mengajar yang dilakukan dengan cara menyederhanakan atau segalanya dikecilkan. Maka, dengan memperkecil jumlah siswa, waktu, bahan mengajar dan membatasi keterampilan mengajar tertentu, akan dapat diidentifikasi berbagai keunggulan dan kelemahan pada diri calon guru secara akurat.
Microteaching atau pembelajaran mikro, dijelaskan oleh para ahli dengan berbagai pengertian. Di antaranya adalah Mc. Laughlin dan Moulton (1975) yang menjelaskan bahwamicroteaching is as performance training method to isolate the component parts of the teaching process, so that the trainee can master each component one by one in a simplified teaching situation” (pembelajaran mikro pada intinya adalah suatu pendekatan atau model pembelajaran untuk melatih penampilan/ keterampilan mengajar guru melalui bagian demi bagian dari setiap keterampilan dasar mengajar tersebut, yang dilakukan secara terkontrol dan berkelanjutan dalam situasi pembelajaran). Sedangkan A. Perlberg (1984) menjelaskan bahwa micro teaching is a laboratory training procedure aimed at simplifyng the complexities of regular teaching - learning processing” (pembelajaran mikro pada dasarnya adalah sebuah laboratorium untuk lebih menyederhanakan proses latihan kegiatan belajar mengajar/pembelajaran). Sementara itu Sugeng Paranto (1980) menjelaskan bahwa pembelajaran mikro merupakan salah satu cara latihan praktek mengajar yang dilakukan dalam proses belajar mengajar yang di "mikro" kan untuk membentuk, mengembangkan keterampilan mengajar.
Dari beberapa pengertian di atas dapat diambil inti dari pembelajaran mikro, kurang lebih sebagai berikut : 
  1. Micro teaching pada intinya merupakan suatu pendekatan atau cara untuk melatih calon guru dan guru dalam rangka mempersiapkan dan meningkatkan kemampuan (kompetensi) penampilan mengajarnya
  2. Sesuai namanya micro teaching, maka proses pelatihan dengan menggunakan pendekatan pembelajaran mikro dapat dilakukan untuk seluruh aspek pembelajaran. Adapun dalam teknis pelaksanaannya dilakukan secara bertahap dan hanya memfokuskan pada bagian demi bagian secara terisolasi sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh yang akan berlatih atau sesuai dengan arahan dari supervisor.
  3. Pada saat peserta berlatih melalui pendekatan pembelajaran mikro, untuk mencermati penampilan peserta, dilakukan pengamatan atau observasi oleh supervisor atau oleh yang telah berpengalaman. Terhadap setiap penampilan peserta dilakukan pencatatan, direkam dan kemudian dilakukan diskusi umpan balik untuk mengkaji kelebihan dan kekurangan, kemudian menyampaikan saran dan solusi pemecahan untuk memperbaiki terhadap kekurangan yang masih ada dalam proses latihan berikutnya.
Salah satu Contoh Pembelajaran Micro Teaching :